Monday, 1 May 2017

Cerita Hartanah | Kalau Bukan Rezeki Kita...

Cerita Hartanah | Kalau Bukan Rezeki Kita... | Adik aku sekarang sibuk mencari rumah untuk dibeli. Kawasan pilihan ialah di Rawang kerana berdekatan tempat kerja.

Aku happy kerana dia 'menuju ke jalan yang benar' walaupun ada sedikit terkilan kerana lambat bertindak. Aku dah bercerita fasal rumah ni sejak membeli rumah pertama. Mungkin masa tu dia remaja lagi... tapi 10 tahun lalu dia dah bekerja, sepatutnya dah mula menyimpan. Dalam dunia fantasi dengan girlfriend kot?

Dia banyak minta pendapat dan tips dari aku jadi aku pun nasihatkanlah setakat termampu. Kita pun bukan pandai sangat. Dah suruh dia semak rekod CCRIS di Bank Negara, semua cantik. Dah suruh survey loan eligibility, dah buat, boleh pinjam lebih RM100,000 tapi aku cadangkan rumah pertama ni beli je rumah berharga dibawah RM100k supaya dia dapat menyelesaikan housing loan by age 55. Bila tamat bekerja pinjaman perumahan di mana rumah tersebut menjadi liabiliti (kita tinggal di situ) wajib tamat juga. Keluarga kecil tinggallah di rumah sederhana sahaja buat permulaan, yang penting selamat di situ.

Aku minta dia cari rumah landed subsale. Banyak. Gigih dia mencari tuan tanah sejak bulan lalu di pejabat tanah. Aku pun ada jugalah bertanya dengan kawan-kawan yang menjadi ejen hartanah tetapi mereka tak jual rumah yang berharga dibawah 100k.

Kalau ada yang tak tahu lagi, kawasan Rawang digosipkan akan menjadi bandar lapangan terbang seperti Subang suatu waktu dahulu. Property boom dulu tu... ramai property investor membeli hartanah di sana. Malangnya new airport were built at Sepang maka punahlah harapan. Banyak sangat rumah yang tidak dihuni, banyak juga yang dilelong. Flat lelong boleh dapat dibawah 10 ribu RM je. Kalaulah dekat kan...

Ada kawan dia nak jual rumah setingkat hanya RM80k bulan Ogos nanti sebab menanti rumah baru mereka siap. Aku pun suruh adik pujuk kawan dia tu jual sekarang dengan alasan proses jual beli pun akan mengambil masa paling cepat enam bulan. Sementara tu duduklah dulu tapi tuan rumah tak bersetuju sebab dia kata rumah baru dia tu lambat lagi nak siap. Sebenarnya aku bimbang dia berubah hati. Rumah lain semua dah capai rm200k... kot kotlah bila tiba bulan Ogos nanti dia nak jual harga lain pulak kan. Okay, pangkah yang ini. 

Kebanyakan rumah setingkat dijual dengan harga pasaran iaitu +-RM200k . Ada satu rumah corner lot ni memula adik aku tak cari tuannya kerana beranggapan kalau dah rumah tengah pun 200k rumah tepi apatah lagi. Cuma dua minggu lalu dia try luck lah. Owh.. owner beralamat di Seremban.

Last Friday aku pun ajaklah dia ke alamat Seremban tu dalam hujan lebat. Orang lain yang nak beli aku pula yang over exited heheh... kita happy dapat menyumbang idea dan tenaga untuk dia gituh.

Selepas intro serba sedikit, mak si owner ni cakap rumah tu telah dijual kepada seorang Cina dengan harga..... 😢😢😢 SERATUS RIBU SAHAJA! Kau rase?? Frust menonggeng huhuuu... Baru sebulan lalu mereka sign SnP. Frust frust frust sangat. Adik aku kata kawasan rumah tu agak luas dan depan lapang tak menghadap rumah orang. Aku beritahu owner if dia tak boleh proceed dengan proses jual beli tu kindly call me back. Tak putus harapan gitu.

Itulah kan, jangan assume. Pre-assumption and pre-judgement sangat tak bagus. 

Takpelah dik, cari lagi. Hopefully dapatlah beli sebelum kahwin nanti. Best oi lepas kahwin terus duduk rumah sendiri.